Cerita seks melayu korek pantat adik ipar dalam dan ganas

Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.

Kepala yang terloceh itu dimasukkan semula ke dalam mulutku yang hangat. Kemudiannya secara serentak kedua batang coklat kehitaman itu aku masukkan ke dalam mulutku serentak. Bila nafsuku makin naik, makin rancak aku kulum dan sedut kedua batang remaja tersebut. Kulupnya yang separuh terbuka itu dihalakan ke mulutku. Sekarang kedua mulutku atas dan bawah disumbat dengan batang butuh remaja orang asli. Hanya beberapa minit mulutnya mula mengerang dan seketika kemudian aku rasa cairan hangat menerpa pangkal rahimku. Badanku dipeluk erat bila benih-benihnya disemai ke rahimku.

Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus.

Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya.

Mereka merapatkan kedua batang sederhana besar itu ke hidungku yang mancung.

Secara terpaksa kepala pelir separuh terbuka ku cium. Selepas beberapa minit menghidu bergilir-gilir, mereka mengarahku supaya menjilat kepala separuh terdedah itu dan kemudiannya seluruh batang orang asli itu aku kulum dan kemut.

Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula.

snaptour.ru

8 Comments

  1. Pingback:

  2. eric   •  

    In fact, you may kill each other before that happens.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>